Elektabilitas Prabowo-Gibran Melejit Pasca Mendaftar Ke-KPU, PDIP Tetap Kuasai Senayan

Kabareditorial.com, Jakarta. Pendaftaran calon presiden dan calon wakil presiden telah selesai dan resmi ditutup KPU pada tanggal 25 Oktober 2023 yang lalu. Pada hasil Survei Nasional lembaga riset PatraData yang dilaksanakan pada tanggal 25 – 30 oktober 2023 memaparkan

“pasca pendaftaran calon presiden dan calon wakil presiden ke KPU, temuan survei nasional PatraData menunjukkan bahwa Prabowo Subianto dengan perolehan suara 42,4% unggul dari bakal calon lainnya, yaitu Ganjar Pranowo dengan 26,6%, lalu disusul Anies Baswedan 19%. Sementara itu terdapat 12% responden menjawab tidak tahu/ tidak jawab.” Ungkap Rezki Adminanda Manajer Riset PatraData di Kantor PatraData siang ini (2/11/2023).

Adapun untuk simulasi dua pasangan bakal calon presiden 2024 secara head to head yaitu Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan, memunculkan nama bakal calon presiden 2024 Ganjar Pranowo unggul dengan 44,8% dari bakal calon presiden Anies Baswedan dengan 38,1%, sedangkan 17,1% responden menjawab tidak tahu/ tidak jawab.

Selanjutnya pada simulasi dua nama calon presiden, yaitu Prabowo Subianto dan Anies Baswedan, memunculkan hasil, Prabowo Subianto unggul jauh (60,9%) head to head dengan Anies Baswedan (23,9%) dengan 15,3% responden memilih tidak tahu/ tidak jawab.

Sedangkan pada simulasi terakhir dua nama bakal calon presiden, yaitu Prabowo Subianto dan Ganjar Pranowo, memunculkan hasil, Prabowo Subianto juga unggul jauh (56,4%) dari Ganjar Pranowo dengan 28,2% dengan 15,3% responden memilih tidak tahu/ tidak jawab.

“Kami dari PatraData juga melihat tren elektabilitas atau keterpilihan dari para calon presiden ini pada awal oktober sebelum pendaftaran capres dan cawapres ke KPU dan akhir oktober setelah pendaftaran pasangan capres dan cawapres ke KPU. Hasilnya, Prabowo Subianto mengalami kenaikan angka elektabilitas dari awal oktober 37,1% menjadi 42,4% diakhir oktober, atau mengalami kenaikan sebesar 5,3%. Hal yang sama juga terlihat pada tren elektabilitas Anies Baswedan yang mengalami kenaikan dari 16,8% diawal oktober menjadi 19% diakhir bulan oktober ini atau naik 2,2%. Hal yang berbeda pada capres Ganjar Pranowo yang mengalami tren penurunan elektabilitas dari 28,9 diawal oktober menjadi 26,6% diakhir oktober.” Ungkap Rezki Adminanda pada paparannya.

Selanjutnya, PatraData juga memaparkan hasil dan temuan survei elektabilitas terhadap pasangan capres dan cawapres pasca pendaftaran ke KPU. Pasangan Prabowo-Gibran unggul dengan angka keterpilihan 43,9%, untuk pasangan Ganjar-Mahfud memperoleh 26,9% dan yang terakhir pasangan Anies-Muhaimin dengan 18,1%. Meski begitu terdapat 11,1% responden yang memilih tidak tahu/ tidak jawab.

“Temuan survei kita pasca pendaftaran ke KPU pasangan Prabowo-Gibran unggul jauh dari pasangan Ganjar-Mahfud dan Anies-Muhaimin. Bahkan jika kita lihat tren elektabilitas ketiga pasangan calon dari sebelum pendaftaran pada awal oktober dan setelah pendaftaran diakhir oktober angka elektabilitas Prabowo-Gibran cukup melejit naik” Ucap Rezki Adminanda

“Pasangan Prabowo-Gibran diawal oktober berada diangka 33,9% dan naik 10% menjadi 43,9% diakhir oktober atau setelah mendaftar ke KPU. Hal yang berbeda terlihat pada pasangan Ganjar-Mahfud yang pada awal oktober 30,1% turun menjadi 26,9% diakhir oktober atau setelah pendaftaran ke KPU dilakukan. Sementara pasangan Anies-Muhaimin, meski tidak terlalu signifikan namun mengalami kenaikan sebesar 0,5% dari awal oktober 17,6% menjadi 18,1% diakhir oktober.” Ungkap Rezki Adminanda di kantor PatraData (2/11/2023).

Untuk partai politik, temuan survei yang dilakukan PatraData ialah PDIP unggul sebesar 20,8% dari partai lainnya, disusul secara berurutan oleh partai Gerindra dengan 18,9%, Golkar 6,6%, PKB 6,5%, PKS 6,2%, NasDem 4,7%, PAN 4,5%, Demokrat 4,4%, dan PSI 4,2%. Sementara PPP (3,6%) secara berurut yaitu Perindo, Gelora, Ummat, PBB, PKN, Buruh, Garuda, Hanura, masih berada dibawah angka ambang batas parlemen, yaitu 4%.

“Tentu butuh ekstra kerja keras dari masing-masing partai dalam mengejar ketertinggalan angka keterpilihan untuk bisa masuk dan bergabung menjadi partai parlemen, terutama bagi partai PPP yang kurang 0,4% elektabilitas untuk bisa menjadi bagian partai parlemen.” Tutup Rezki Adminanda pada paparan hasil Survei Nasional siang ini.

Hasil Survei Nasional PatraData yang dilakukan pada sampel responden yang dipilih secara acak dari kumpulan data base nomor telepon yang dimiliki oleh PatraData. Menggunakan asumsi simple random sampling, jumlah responden 1.220 memiliki toleransi kesalahan (margin of error – MoE) sebesar (2,9% pada tingkat kepercayaan 95%. Selanjutnya Quality Control dilakukan dengan menelepon ulang responden (call back) sebanyak 20% dari total sampel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *